Ringkasan

AKUAKULTUR

Ismail

Pengertian dan Ruang Lingkup Akuakultur

Akuakultur adalah kegiatan untuk memproduksi biota (organisme ) akuatik dilingkungan terkontrol dalam rangka mendapat keuntungan (profit)

Dalam usaha akuakultur mencakup :

a. Pembenihan ikan

  • Pemmilihan induk
  • Pemijahan induk
  • Penetasan telur
  • Pemeliharaan larva
  • Pendederan

b. Pembesaran

  • Efesiensi pakan
  • Konversi pakan

c. Nutrisi pakan

  • Formula pakan
  • Nilai gizi

d. Kualitas air

e.

Sistem pengadaan sarana dan prasarana produksi akuakultur

  1. Prasarana produksi

· Pemilihan lokasi

· Pengadaan bahan dan

· Pembangunan fasilitas produksi

  1. Sarana produksi

· Pengadaan induk

· Benih

· Pakan

· Pupuk

· Obat-obatan

· Pestisida

· Peralatan akuakultur dan

· Tenaga kerja

Subsistem proses produksi

  • Persiapan akuakultur
  • Penebaran (stocking)
  • Pemberian pakan
  • Pengelolaan lingkungan
  • Kesehatan ikan
  • Pemantauan ikan
  • Pemanenan

Subsistem penanganan pasca panen dan pemasaran

  • Meningkatkan mutu produk
  • Distribusi produk dan
  • Pelayanan (servis) terhadap konsumen

Subsistem pendukung

  • Aspek hukum (UU dan kebijakan )
  • Aspek keuangan (pembiayaan/kredit,pembayaran)
  • Aspek kelembagaan (organisasi perusahaan, asosiasi, koperasi, perebankan, lembaga birokrasi, lembaga riset, dan pengembngan

Ruang lingkup akuakultur sebagai suatu sistem usaha (bisnis)

Penadaan sarana dan prasarana

Penanganan psca penen dan pemasaran

Produksi-produksi

Pendukung

Tujuan Akuakultur

Tujuan akuaultur adalah memproduksi iksn dan akhirnya mendapat keuntungan serta memnuhi kebutuhan hidup manusia dalam hal pangan dan bukan pangan ( non < food uses)

Secara spesifik tujuan akuakultur untuk :

  1. Produksi makanan
  2. Perbaikan stok alam
  3. Produksi ikan untuk rekreasi
  4. Produksi ikan umpan
  5. Produksi ikan hias
  6. Daur ulang bahan organik
  7. produksi bahan industri

Komoditas Akuakultur

Komoditas adalah barang atau produk yang bisa diperdangankan , jadi komoditas akuakultur adalah spesies atau jenis ikan (dalam arti luas) yang diproduksi dalam kegiatan akuakultur dan menjadi barang /produk yang bisa diperdagangkan.

Golongan ikan adalah spesies akuakultur yang memiliki sirip sebagai organ penggeraknya.

Contoh komoditas akuakultur dari golongan ikan adalah :

  • Ikan mas ( Cyprinus carpio )
  • Ikan nila ( Oreochromis niliticus )
  • Ikan lele ( Clarias sp )
  • Ikan gurami ( osphronemus gouramy )
  • Ikan patin ( Pangosius sp )
  • Ikan kerapu macan ( Epinephelus fusguttatus )
  • Ikan kerapu bebek ( Cromiletes altivelis )
  • Ikan kakap putih ( Lates calcarifer )
  • Ikan bandeng ( chanos chanos )

Golongan udang adalah spesies akuakultur yang memiliki karapas yaitu kulit yang mengandung kitin sehingga bisa mengeras.

Contoh komoditas akuakultur dari golongan udang adalah :

  • Udang windu ( Paneos monodon )
  • Udang vanamei ( Litopaneus vannamei)
  • Udang bru ( Panaeus stylostris )
  • Udang putih ( Panaeus japonicus )
  • Udang galah crobrach tawar ( Macrobrachium rasenbergit )
  • Udang cerax ( Cherax sp )
  • Udang lobster ( Homarus sp )
  • Kepiting bakau ( Scylla serrata )

Golongan moluska adalah spesies akuakultur yang memiliki cangkang yang keras.

Contoh komoditas akuakultur dari golongan moluska adalah :

  • Karang mutiara ( Pinctada maxima )
  • Abalone ( Heliotis sp.)
  • Kerang hijau ( Mytilus sp.)
  • Kerang darah ( Anadara sp.)

Ekinodermata adalah spesies akuakultur yang memiliki kulit berduri berfungsi untuk alat bergerak.

Contoh komoditas akuakultur dari ekinodermata adalah :

  • Teripang ( Holothuria sp.) yang memiliki nama perdagangan sea cucumber

Golongan alga adalah spesies akuakultur dari bersel tunggal, terdiri dari mikrialga dan makroalga.

Contoh mikroalga/fitoplanton adalah Chlorella sp. Umumnya berupa makanan alami bagi komoditas akuakultur lainnya, terutama untuk larva dan benih, kecuali yang telah menjadi makanan kesehatan manusia.

Contoh makroalga adalah rumput laut seperti Euchema cottonii dan Glacilaria sp.

Komodits akuakultur yang sekaran sedang giat diusahakan adalah koral. Biota ini selain untuk tujuan perdagangan, juga untuk konservasi terumbu karang.

Berdasarkan jenis pakannya, komoditas akuakultur secara alamiah dikelompokan menjadi 3 golongan :

  1. Herbivora

Golongan herbivora adalah spesies akuakultur dengan makanan utamanya berupa tanaman ( nabati ) contoh gurami sebagai pemakan daun (makrovita ), kowan ( Ctenopharyngodon idella ), dan tawes ( Puntius javanicus ) sebagai pemakan rumput, ikan mola ( Hypophthalmichthys molitrix ) dan tambakan sebagai pemakan fitoplanton (mikrofita ), bandeng sebagai pemakan klekap, serta sepat ( Trichogaster sp ) sbagai penakan fitoplanton atau perifiton. Klekap adalah koloni makanan alami yang terdiri dari lumut, perifiton, dan benthos yang tumbuh didasar tambak. Spesies herbivora pemakan fitoplanton disebut pula sebagai herbivor microfiltering ( fitofagus )

2. Karnivora

Golongan karnivora adalah spesies akuakultur pemakan daging (hewani) sehingga hewan ini disebut ikan prdator. Contohnya adalah kerapu, kakap putih, betutu, belut, udang, dan lobster. Dalam akuakultur, ikan predator ini diberi pakan berupa rucah segar atau memangsa ikan lainnya dan ikan berukuran lebih kecil. Umumnya spesies predator relatif sulit menerima pakan buatan, antara lain berupa pelet. Kerapu dan kakap putih sudah bisa menerima pakan pelet melalui serangkaian pembelajaran makanan (weaning) .

3. Omnivora

Golongan omnivora adalah spesies akuakultur yang bisa makan segala jenis makanan. Makanan yang dikonsumsi spesies ini bisa sebagian besar dari kelompok nabati sehingga disebut ikan omnivora yang cenderung herbivora, contohnya ikan mas, nila, mujair, koki dan koi. Spesies golongan ini juga mengonsumsi makanan yang sebagian besar dari kelopok hewani sehingga disebut ikan omnivora yang mengarah ke karnivora, contohnya ikan lele, patin, sidat, udang windu, udang galah, udang vanamei, dan udang biru.

Komoditas ikan laut : kerapu macan, kerapu bebek, napolion, karang mutiara, dan rumput laut.

Komoditas ikan tawar : ikan mas, lele, gurami, nila, mujair, dan patin.

Komoditas air payau : udang windu dan bandeng.

Pemilihan spesies untuk akuakultur didasarkan kepada pertimbangan karakteristik biologi, dan pasar serta sosial ekonomi.

1. Pertimbangan biologi

Meliputi reproduksi, fisiologi, tingkah laku, morfologi, ekologi dan distibusi biota yang akan dikembangkan sebagai komoditas akuakultur. Beberapa pertimbangan biologi tersebut adalah :

a. Kemampuan memijah dalam lingkungan bubidaya dan memijah secara buatan

b. Ukuran dan umur pertama kali matang gonad

c. Fekunditas

d. Laju pertumbuhan dan produksi

e. Tingkat trofik

f. Toleransi terhadap kualitas air dan daya adaptasi

g. Ketahanan terhadap stres dan penyakit

h. Kemampuan mengonsumsi pakan buatan

i. Konversi pakan

j. Toleransi terhadap penanganan

k. Dampak terhadap limgkungan

2. Pertimbangan eknomi dan pasar

Pertimbangan konomi dan pasar lebih penting daripada pertimbangan biologi dalam memilih spesies untuk dikulturkan. Pertimbangan ekonomi dan pasar dalam memilih spesies mencakup beberapa hal, antara lain :

a. Permintaan pasar

b. Harga dan keuntungan

c. Sitem pemasaran (marketing)

d. Ketersediaan sarana dan prasarana produksi dan

e. Pendapatan masyarakat

Domestika dan Introduksi spesies baru

A. Domestika spesies adalah menjadikan spesies liar ( wild species ) menjadi spesies akuakultur. Ada tiga tahapan domestikasi spesies liar, yaitu :

1.mempertahankan agar bisa tetap hidup (survive ) dalam lingkungan akuakultur (wadah terbatas, lingkungan artifisial dan terkontrol)

2. menjaga agar tetap bisa tumbuh

3.mengupayakan agar bisa berkembangbiak dalam lingkungan akuakultur

B. Introduksi spesies adalah mendatangkan spesies akuakultur dari kawasan lain untuk meningkatkan jumlah jenis komoditas dan perbaikan genetis. Tujuan introduksi spesies baru adalah untuk meningkatkan produksi akuakultur, mendatangkan biota ikan hias dan biota sebagai filter biologis. Beberapa pertimbangan untuk mengintroduksi spesies baru adalah :

1 spesies yang diintroduksi hendaknya sesuai dengan kebutuhan, tujuan introduksi juga harus jelas

2 tidak menyaingi spesies native yang bernilai sehingga menyebabkan menurunnya bahkan punahnya populasi spesies native tersebut

3 tidak terjadi kawin silang dengan spesies native sehingga menghasilkan hibrid yang tidak dikehendaki

4 spesies yang diintroduksi tidak ditunggangi oleh hama, parasit, atau penyakit yang mungkin bisa menyerang spesies native dan

5 spesies yang diintroduksikan dapat hidup dan berkembangbiak dalam keseimbangan dengan lingkungan barunya.

Sumber Daya Air

Berdasarkan kadar garamnya ( salinitas ), perairan dipermukaan bumi dibagi menjadi tiga golongan yaitu :

1. Perairan air tawar

Perairan air tawar terdapat didaratan mulai dari pegunungan, perbukitan, hingga daratan rendah dekat pantai, berupa :

- Danau

- Situ

- Waduk

- Sungai

- Saluran irigasi

- Mata air

- Sumur dan

- Air hujan

2. Perairan payau

perairan payau berlokasi dimuara sungai dan pantai tempat terjadinya transisi dari kondisi air tawar ke kondisi air asin (laut), antara lain :

- Perairan payau dimuara sungai dan pantai

- Perairan payau dirawa

- Perairan payau dipaluh

3. Perairan laut

Perairan air laut adalah perairan yang berada dilaut dan memiliki kadar garam berkisar antara 30-35 ppt. Berupa :

- teluk→ perairan laut yang menjorok masuk kedalam daratan

- selat→ perairan laut diantara dua atau beberapa pulau

- perairan laut dangkal→ umumnya berlokasi didekat pantai

Sistem Teknologi Akuakultur

Tujuan akuakultur adalah memproduksi ikan dan akhirnya mendapatkan keuntungan.

Ada 13 sistem akuakultur yang sudah diusahakan untuk memproduksi ikan adalah :

1. kolam air tenang

2. kolam air deras

3. tambak

4. jaring apung

5. jaring tancap

6. keramba

7. kombongan

8. penculture

9. enclusure

10. long line

11. rakit

12. bak-tangki-akuarium dan

13. ranching (melalui restocking)

Sebagai contoh, sistem tambak dipilih untuk kawasan yang memiliki sumberdaya air payau seperti dekat muara sungai, pantai, rawa payau, atau paluh. Contoh lainnya adalah kolam air deras dipilih untuk kawasan yang memilki sumberdaya air berupa sungai jeram (sungai didaerah perbukitan atau penggunungan).

Sitem akuakultur ini juga bisa dikelompokan menjadi 2 yaitu :

Sistem akuakultur berbasiskan daratan ( land- based aquakultur ), terdiri dari kolam air tenang, kolam air deras, tambak, bak, akuarium, dan tangki.

Dan sistem akuakultur berbasiskan air ( water- based aquakultur ). Terdiri dari jaring apung, jaring tancap, keramba, kombongan, long line, rakit, pen culture, dan enclosure.

Sistem budidaya beserta komponen dan lokasi yang sesuai dengan sumberdaya airnya

Sistem

Komponen

Sumber Daya Air

Kolam air tenang

- Pematang

- Dasar kolam

- Pintu air masuk ( inlet )

- Pintu air keluar ( outlet)

- Saluran pemasukan air

- Saluran pembuangan air

- Sungai

- Saluran Irigasi

- Mata Air

- Hujan

- Sumur

- Waduk

- Danau

- Situ

Kolam air deras

- Dinding/pematang

- Dasar kolam

- Pintu air masuk

- Pintu air keluar

- Saluran pembuangan

- Saluran pembuangan

- Sungai daratan tinggi (pgunungan dan perbukitan)

- Saluran irigasi di dataran tinggi

Tambak

- Pematang

- Dasar tambak

- Pintu air masuk ( inlet )

- Pintu air keluar ( outlet)

- Saluran pemasukan air

- Saluran pembuangan air

- Muara Sungai

- Pantai

- Rawa Payau

- Paluh

Jaring apung

- Rangka

- Jaring

- Pelampung

- Jangkar + tambang

- Jalan inspeksi

- Rumah jaga

- Danau

- Waduk

- Teluk

- Selat

- Laguna

Jaring tancap

- Tonggak

- Jaring

- Rumah jaga

- Jalan inspeksi

- Danau

- Waduk

- Sungai

- Muara Sungai

- Teluk

- Selat

Keramba

- Dinding

- Dasar

- Atap

- Pintu

- Sungai

- Danau

- Waduk

- Saluran irigasi

Kombongan

- Dinding

- Dasar

- Atap

- Pintu

- Sungai

- Saluran irigasi

Sawah

- Dinding/pematang

- Dasar sawah

- Pintu air masuk

- Pintu air keluar

- Saluran pembuangan

-

Kandang (pen culture)

- Dinding

- Laut Dangkal Terlindung

- Teluk

- Selat

Sekat (enclosure)

- Teluk

- Sekat (Barrier)

- Pintu

- Laut Dangkal Telindung

- Teluk

- Selat

Longline

- Tambang

- Pelampung

- Jangkar/pemberat

- Laut Dangkal Terlindung

- Teluk

- Selat

Rakit

- Bambu

- Pelampung

- Jangkar/pemberat

- Laut Dangkal Terlindung

- Teluk

- Selat

Bak/akuarium/tangki

- Dinding

- Dasar

- Atap

- Lubang masuk/keluar

- Sumur

- Mata air

Resirkulasi

- Akuarium

- Tandon/pengendapan

- Wadah filter

- Pompa

- Saluran/selang air

- Sumur

ranching

-

-

Berikut ini adalah uraian sitem budidaya yang pernah dan bisa diamplikasikan di Indonesia.

1. Kolam air tenang

Kolam air tenang adalah wadah pemeliharaan ikan yang didalamnya terdapat air besifat mengenang (stagnant). Kolam air tenang menggunakan perairan tawar sebagai sumber airnya, yaitu sungai, saluran irigasi, mata air, hujan, sumur, waduk, danau, dan situ. Didalam kolam air tenang terjadi proses ekologi seperti proses produksi biomassa nabati melalui aktifitas fotosintetis oleh fitoplanton atau tumbuhan air (makrofit), proses konsumsi oloeh organisme hewani (antara lain ikan), dan proses dekomposisi bahan organik di dasar kolam menjadi hara oleh bakteri pengurai.

Komponen kolam air tenang meliputi pematang kolam, fdasar kolam, pintu air masuk, (inlet), pintu air keluar (outlet), salurn pemasukan air, dan saluran pembuangan air. Pematang kolam dan dasar kolam berfungsi, menahan massa air selama mungkin didalam kolam sehingga ikan pemeliharaan dapat hidup, tumbuh, dan berkembangbiak,. Pematang dan dasar kolam terbuat dari beton atau dari tanah asal tempat kolam tersebut dibangun. Pembuatan kolam dilakukan dengan menggali permukaan tanah dan tanah bekas galian tersebut digunakan untuk membangun pematang. Pematang dibuat miring dan kemiringannya tegantung pada jenis tanah. Pada tanah yang memiliki tekstur halus, seperti tanah liat, dibuat pematng dengan kemiringan yng lebih curam. Sebaliknya untuk tanah dengan tekstur kasar seperti tanah berpasir pematng dibuat lebih landai.

Pintu air kolam berfungsi untuk memasukan air atau mengeluarkan air dari kolam. Air yang dimaksud adalah air segar dan kaya oksigen. Sedangkan air yang dikeluarkan adalah air kotor didasar kolam yang banyak mengandung amonia, CO2, dan limbah metabolisme (metabolit) lainya. Inlet kolam bisa terbuat dari pralon atau berbentuk saluran, sedangkan oulet kolam bisa terbuat dari pralon atau beton. Oulet kolam yang terbuat dari pralon disebut tempurung lutut atau pipa goyang. Pipa tersebut bisa digoyang miring-tegak sehingga menentukan tinggi air didalm kolam. Oulet yang terbuat dari beton salah satunya disebut monik. Saluran pemasukan air berfungsi untuk mengalirkan air dari sumber air keperkolaman, sedangkan saluran pembuangan berfungsi menyalurkan air dari perkolaman ke luar.

Saluran pemasukan dan pembuangan dikelompokan menjadi saluran utama (primer), saluran sukunder, dan saluran tersier. Saluran pemasukan primer berfungsi menyalurkan air dari sumber air (sungai, danau, dan sebagainya) ke saluran pemasukan sekunder. Saluran pemasukan sekunder berfungsi menyalurkan air ke saluran pemasukan tersier dan saluran pemasukan tersier menyalurkan air ke kolam-kolam.

2. Kolam air deras

Kolam air deras (raseway) adalah kolam yang didesain untuk memungkinkan terjadinya aliran air (flowthrough) dalam pemeliharaan ikan dengan padat penebaran yang tinggi. Debit air dikolam air deras dapat ditentukan dengan patokan setiap 10 menit seluruh air kolam sudah berganti semua. Bila ukuran kolam air deras (volume air) adalah 30 m ³ maka dengan patokan tersebut debit air yang dibutuhkan kolam tersebut adalah 30 m³ / 10 menit atau 501 / detik. Bila dibandingkan dengan kolam air tenang yang berdebit air hanya 0,5-51/ detik maka debit kolam air deras bisa 10-100 kali kolam air tenang.

Komponen kolam air deras sama dengan kolam air tenang, yakni meliputi pematang/dinding kolam, dasar kolam, pintu air masuk, pintu air keluar, saluran pembuangan, dan saluran pemasukan. Fungsi setiap komponen tersebut sama dengan kolam air tenang. Demikian pula dengan sistem distribusi dan drainase airnya. Desain kolam air deras umumnya memanjang seperti saluran, dengan panjang 5-10 m, lebar 2-4 m dan kedalaman 1-2 m. Dinding dan dasar kolam air deras biasanya terbuat dari beton, kolam air deras juga bisa terbuat dari tanah, tetapi dinding /pematang dan dasr kolam harus dilapisi plastik untuk mencegah tegerusnya dinding kolam oleh aliran air.

3.Tambak

4. Jaring apung

5. Jaring tancap

6. Keramba dan kombongan

7. Sawah

8. Pen culture (kandang)

9. Sekat (enclosure)

10. Longline dan rakit

11. Bak, akuarium, tangki, dan resirkulasi